Senin, 06 Oktober 2014

Moment hari ini : ulang tahun ke 100 Thor Heyerdahl

   Akhirnya hari ini baru bisa ngeblog lagi, setelah 3 hari gak ngeblog, abis paket soalnya :-D
  
   Pas tadi buka google eh liat logo google doodle kok mirip perahu, katanya itu perahu kon-tiki, apa itu kon-tiki? Ane jadi penasaran trus browsing deh tentang google doodle hari ini, dan ternyata hari ini google merayakan ulang tahun ke 100 Thor Heyerdahl, ujung ujungnya makin penasaran deh, siapa tuh Thor Heyerdahl, yg ane tau Thor itu cuma dewanya orang norwegia, eh rupanya bukan dia.

   Alhasil browsing pun berlanjut, buka di wikipedia dan berikut info yang ane dapet dari wikipedia

   Thor Heyerdahl (pengucapan Norwegia: [TUR hæiːərdɑːl], 6 Oktober 1914 - 18 April, 2002) adalah seorang etnografer Norwegia dan petualang dengan latar belakang di bidang zoologi, botani, dan geografi. Dia menjadi terkenal karena ekspedisi Kon-Tiki pada tahun 1947, di mana ia berlayar 8.000 km (5.000 mil) melintasi Samudera Pasifik dalam rakit tangan-dibangun dari Amerika Selatan ke Kepulauan Tuamotu. Ekspedisi ini dirancang untuk menunjukkan bahwa orang-orang kuno bisa membuat perjalanan laut yang jauh, menciptakan kontak antara budaya yang terpisah. Hal ini terkait dengan model diffusionist perkembangan budaya. Heyerdahl kemudian membuat perjalanan lain yang dirancang untuk menunjukkan kemungkinan kontak antara yang terpisah orang-orang kuno. Dia diangkat seorang sarjana pemerintah pada tahun 1984 bulan Mei 2011, Thor Heyerdahl Arsip ditambahkan ke "Memory of the World" UNESCO Register. Pada saat itu, daftar ini termasuk 238 koleksi dari seluruh dunia. The Heyerdahl Arsip span tahun 1937-2002 dan termasuk koleksi fotografi, buku harian, surat-surat pribadi, rencana ekspedisi, artikel, kliping koran, buku asli, dan artikel naskah. The Heyerdahl Arsip dikelola oleh Museum Kon-Tiki dan Perpustakaan Nasional Norwegia.

   Pada tahun 1947, Heyerdahl dan lima rekan-rekan petualang berlayar dari Peru ke Tuamotus, Polinesia Prancis, di pae-pae a raft mereka dibangun dari kayu balsa dan bahan asli lainnya, dan dibaptis Kon-Tiki.

   The Kon-Tiki ekspedisi terinspirasi oleh laporan tua dan gambar yang dibuat oleh conquistador Spanyol rakit Inca, dan dengan legenda asli dan bukti arkeologi menunjukkan kontak antara Amerika Selatan dan Polinesia. Pada 7 Agustus 1947, setelah 101 hari, 4.300 mil laut (4.948 mil atau 7.964 km) perjalanan melintasi Samudera Pasifik, Kon-Tiki menabrak karang di Raroia di Kepulauan Tuamotu. Heyerdahl, yang hampir tenggelam setidaknya dua kali di masa kecil dan tidak mengambil mudah ke air, kemudian mengatakan bahwa ada saat-saat di setiap pelayaran rakit ketika ia takut untuk hidupnya. Kon-Tiki menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk rakit primitif untuk berlayar Pasifik dengan relatif mudah dan aman, terutama ke barat (dengan angin perdagangan). Rakit terbukti sangat bermanuver, dan ikan berkumpul antara sembilan log balsa dalam jumlah sedemikian rupa sehingga pelaut kuno bisa mungkin mengandalkan ikan untuk hidrasi dalam ketiadaan sumber air tawar.

   Terinspirasi oleh Kon-Tiki, rakit lainnya telah mengulangi pelayaran. Buku Heyerdahl tentang ekspedisi, The Kon-Tiki Expedition: By Raft seberang Laut Selatan, telah diterjemahkan ke dalam 70 bahasa [11] Film dokumenter ekspedisi dirinya berjudul Kon-Tiki, memenangkan Academy Award pada tahun 1951 A. versi didramatisasi dirilis pada tahun 2012, juga disebut Kon-Tiki, dan dinominasikan untuk kedua Best Foreign Language Oscar di Academy Awards ke-85 dan Golden Globe Award untuk Film Berbahasa Asing Terbaik pada 70 Golden Globe Awards.  ini adalah pertama kalinya sebuah film Norwegia telah dinominasikan untuk kedua Oscar dan Golden Globe.

   Antropolog tetap percaya, berdasarkan linguistik, fisik, dan genetik bukti, bahwa Polinesia telah dilunasi dari barat ke timur, migrasi memiliki mulai dari daratan Asia. Ada indikasi kontroversial, meskipun, semacam Amerika Selatan / kontak Polinesia, terutama dalam kenyataan bahwa ubi jalar Amerika Selatan disajikan sebagai makanan pokok di banyak Polinesia. Sampel darah yang diambil pada tahun 1971 dan 2008 dari Paskah Kepulauan tanpa keturunan eksternal Eropa atau lainnya dianalisis dalam studi 2011, yang menyimpulkan bahwa bukti mendukung beberapa aspek hipotesis Heyerdahl. Namun, hasil ini dipertanyakan karena kemungkinan kontaminasi oleh Amerika Selatan setelah kontak Eropa dengan pulau-pulau. Heyerdahl berusaha untuk melawan argumen linguistik dengan analogi itu, menebak asal Afrika-Amerika, ia lebih memilih untuk percaya bahwa mereka berasal dari Afrika.

*sumber : wikipedia